IMG-LOGO
Sedang Hangat: Peringati HUT RI KE 77 Tahun, DPD PDI Perjuangan Laksanakan Upacara Dan Gelar Berbagai Lomba HUT 77 Tahun Indonesia, Rapidin Simbolon : Harus Dimaknai Dengan Terus Berjuangan Untuk Indonesia Papah Veteran Perang, Oloan Tunjukkan Bhaktinya Pada Pejuang Kemerdekaan

Banteng Ride and Night Run Digelar di Medan

Redaksi

Medan - Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan  Dr. Hasto Kristiyanto membuka acara Banteng and Night Run di Kota Medan, yang dilaksanakan sebagai lanjutan rangkaian perayaan HUT PDIP ke-49 dan Jelang HUT RI ke-77 pada tahun ini. Hasto membuka acara yang diikuti 2500 peserta lari  di Lapangan Polonia Sky Park, Sabtu (13/8/2022) malam. Hadir sejumlah kader PDI Perjuangan seperti Menkumham Yasona Laoly, Kepala LKPP Abdullah Azwar Anas, Anggota DPR RI Deddy Yevri Sitorus dan Sofyan Tan, Ketua DPRD Sumut Baskami Ginting,  Walikota Medan Bobby Nasution, Bupati Batubara Zahir, Bupati Serdang Bedagai Darma Wijaya, Bupati dan Wakil Bupati Humbang Hasundutan Dorsmar Banjarnahor dan Oloan Nababan, Bupati Toba Poltak Sitorus, Ketua dan Sekretaris DPD PDI Perjuangan Sumut Rapidin Simbolon dan Sutarto, hingga Kepala Sekretariat PDI Perjuangan Yoseph Aryo Adhie. Hadir juga Wakil Ketua Panitia HUT PDI Perjuangan ke-49 Pulung Agustanto.

Kata Hasto, pelaksanaan Banteng and Night Run ini adalah yang ketiga setelah yang pertama dilakukan di Jakarta, dan yang kedua di Sulawesi Utara. Selain dalam rangka HUT partai, gelaran ketiga ini sekalian karena Indonesia menjelang perayaan HUT Kemerdekaan pada 17 Agustus mendatang. “Kita akan bersama menyaksikan bagaimana kita menunjukkan semangat cinta pada tanah air, semangat membangun kesehatan jiwa raga melalui acara Banteng and Night Run. Hari ini kita mulai dengan lari dan besok dilanjutkan sepeda bersama,” kata Hasto.

Pihaknya sengaja melakukan kegiatan itu sembari mendorong agar semangat para pemuda Indonesia bergejolak untuk mencintai tanah air dan membangun patriotismenya. “Dalam jiwa sehat dan raga sehat, kita songsong perayaan kemerdekaan kita,” kata Hasto. Selain itu, sebagai komitmen menggelorakan kepedulian sosial para pemuda, dana yang terkumpul dari pendaftaran acara itu akan disalurkan kepada guru dan murid yang ada di kawasan terpencil. Akan disumbangkan sebanyak 1000 sepeda dan 2000 pasang sepatu. Sepeda akan diberikan kepada para guru di wilayah terpencil, sementara sepatunya akan diserahkan kepada para siswa.

Kata Hasto, itulah bentuk kepedulian dan rasa hormat partainya kepada para guru yang telah berjuang. Sebagai anak yang tumbuh Kota Yogyakarta, Hasto bercerita bagaimana di saat dirinya masih sekolah, kehadiran guru biasanya ditandai bunyi suara sepedanya. Dan begitu sang guru tiba, dia dan para siswa berlari menyambutnya, dan saling berlomba untuk memarkirkan sepeda guru itu. “Itulah bagaimana wujud kita sangat menghormati para guru. Maka kegiatan ini sekaligus sebagai komitmen kami menggelorakan kepedulian pemuda terhadap guru demi mendorong pendidikan mencerdaskan bangsa. Akan diwujudkan lewat pembagian sepeda serta sepatu,” beber Hasto.

Wali Kota Medan Bobby Nasution mengatakan pihaknya mendukung sepenuhnya kegiatan Banteng Ride and Night Run. Pihaknya berharap kegiatan ini bisa mendorong agar masyarakat Medan dan Sumut bisa lebih memperdulikan kesehatan. Sebab pihaknya memperhatikan, layaknya masyarakat di wilayah perkotaan besar lainnya, masalah kesehatan tak terlalu menjadi kepedulian utama. Padahal Kota Medan dan Sumut sendiri memiliki kekayaan kuliner luar biasa. Sehingga orang akan cenderung makan lahap dan banyak. “Kami mendorong agar ada peningkatan kesadaran akan pentingnya kesehatan bagi warga kota Medan. Kita kota kuliner. Kalau makan terus, badan bengkak, jadi harus diimbangi dengan berolahraga,” kata Bobby, yang juga menantu Presiden Joko Widodo itu.

  • Tinggalkan Komentar